Hujan, dingin, basah…

Hujan, dingin, basah…

Malam ini seperti malam-malam sebelumnya, Jakarta diguyur hujan sejak sore. Gw pun seolah mendapat justifikasi untuk pulang malam, yang sebenarnya walaupun gak ada hujan pun pastinya bakal pulang jam segitu-segitu juga. Maklum anak kost, pulang gak pulang gak bakalan dicariin sama siapa-siapa juga. Paling juga Ibu kost yang nagih kewajiban bulanan kalo udah tanggal muda. Aaaah rasanya sayang banget menyerahkan 10 lembaran biru bergambar I Gusti Ngurah Rai itu ke ibu kost, rasanya beraaaaaaaaaaaaat banget melihat lembaran-lembaran yang sudah didapatkan dengan keringat dan air mata (halah…) harus berakhir tragis di dompet ibu kost yang makin tebal…hikz.

Kembali ke soal hujan tadi, setelah memastikan bahwa hujan diluar sudah agak reda barulah gw berani pulang, soalnya walaupun pake payung kalo hujannya pake ditemenin angin tetep aja bakalan basah kuyup. Susah nyucinya cuy! Ternyata setelah turun ke lantai 1, begitu keluar eh masih ada hujan gerimis, yah terpaksa sedikit repot mengeluarkan payung -pinjaman dari Si Parto- dari dalam tas. Begitu sampai ke jalan di samping KPPTI, lha koq hujannya malah menurun levelnya jadi rintik-rintik? Ini sih hujan tanggung, pake payung cuma rintik-rintik, ga pake payung lumayan juga jarak KPPTI – Sarinah. Akhirnya gw putusin payung ditutup dan dipegang di tangan kanan. Selain karena masih basah, juga biar praktis kalo tiba-tiba hujan naik level curahnya.

Awalnya perjalanan berlangsung lancar, ditemani lagu-lagu Travis dari Si Putih kesayangan perjalanan jadi semakin romantis rasanya. Akhirnya sampailah di depan Gedung Jaya, waduh hujannya makin deras! Disinilah kejadian yang rada memalukan terjadi. Gw bingung bentar lagi udah nyampe kost tapi hujan udah makin ga sabaran aja. Payung ditangan dibuka gak ya, dibuka, enggak, dibuka, enggak, ah akhirnya karena udah kadung kelamaan plus males (sekali lagi..males!!) payung di tangan tetap dibiarin dalam keadaan seperti semula: tertutup. Keputusan ini bukannya tanpa konsekuensi, orang-orang di sekitar gw pada heran dan ngeliatin gw. Koq hujan-hujan, bawa payung tapi gak dipake tuh payung, biasanya pake daun pisang ya Mas? Mungkin gitu pikir mereka. Tengsin juga, soalnya gak cuma satu dua orang yang ngeliatin, mulai dari tukang ojek yang nongkrong disamping Menara Thamrin, tukang jagung rebus, tukang siomay di depan Gedung Jaya sampai Satpam ATM Mandiri dan Mbak-mbak karyawati MT yang keliatan makin cakep walaupun di tengah hujan pada ngeliatin dengan pandangan mata memelas “duh kasian banget tuh orang, ga pernah diajarin make payung ya sama orang tuanya dulu? Jangan-jangan dulu ga pernah pake payung lagi, pakenya daun pisang” hikz hikz…dasar nasib nasib.

Tiga puluh detik yang memalukan pun berlalu, tetap dengan payung tertutup gw menyeberang, terus ke arah Kebon Kacang XI sebelum kemudian makan soto mie di Warung H. Acep yang baru aja launching. Dingin-dingin gini emang enaknya makan yang anget-anget plus minuman yang anget juga. Semangkuk soto mie panas lengkap dengan segelas teh manis panas dan sebungkus peyek kacang cukup membuat lambung tentram. Tapi kenikmatan memang berbanding terbalik dengan isi dompet yang harus dikuras. Setelah proses transaksi dengan koki sekaligus kasir dilakukan, enambelas ribu rupiah melayang sebagai konsekuensinya. Gimana bisa hemat kalo gini caranya? Tapi gapapalah, yang penting sekarang bisa sampai kost dengan selamat, buka laptop dan ngetik buat ngisi blog. Hujan, memang dingin dan basah tapi teteeeup…merupakan saat-saat paling enak buat tidur hahaha

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s